Wednesday, February 14, 2018

Sarang Oci

Akhir-akhir ini seneng banget ngebolang ke daerah Tangerang tepatnya sekitaran Alsut-BSD-Serpong. Seandainya punya duit unlimited saya kepingin punya rumah disini, LOL. Bagus, rapi, fasilitas lengkap dan lebih enak kalo punya kendaraan pribadi biar gampang kemana-mana. 

Nah biasanya kalo pergi gak jauh-jauh dari ngemol or kulineran. Kali ini ke Sarang Oci di Flavor Bliss Alsut. Abis gereja, kita langsung cuss ke TKP. 

Baca-baca review kalo bisa jangan kesini waktu jam makan siang, rame sampe waiting list segala.
.
.
.
Dan kenyataannya . . . . . 

Bener dong waiting listnya panjanggggg bener, haha.

Sempet mengurungkan niat makan disini, kapan-kapan aja deh dan berencana melipir ke resto terdekat. Cuma kalo jodoh mah gak kemana ya, ternyata area outdoor sepi cuma panasnya ampun-ampun jadi yang waiting listnya tuh buat di indoor. Pas kita ngomong gak apa-apa deh kalo di outdoor langsung dikasih tempat.

ketjeh badai, sambil nunggu foto dulu lah :)

Cuma panasnya emang gak boong ya, amit-amit. Saya jadi keinget waktu prewed di Bali serasa di bakar dan silau bener, mau melek aja susah. Tapi secara konsep resto ini cakep sih, berasa etnik-etnik gimana gitu trus outdoornya di kelilingi sama kaca-kaca, cocok buat yang demen ootd. Fyi, Sarang Oci ini resto yang menyediakan hidangan khas Manado ya.



Menu yang kita pesen, oci bakar rica, cumi goreng tepung, ayam garo rica, daun papaya singkong teri woku dan pastinya bakwan jagung yang femeus itu. Rata-rata yang makan disini keluarga dalam skala sedang ke besar. Makin penasaran dong rasanya seenak apa sampe rame dan rela waiting list panjang. 

Menu pertama yang dateng adalah bakwan jagung, disajikan dengan sambel rica. Bakwannnya gede-gede dan kriuk banget, trus saya cobain cocol ke sambelnya dan langsung kesedak pemirsah, pedesss banget, kena shock terapi nih akhirnya minta kecap manis ke waiternya. Saya campur sambel dengan kecap baru kemakan. Terus datenglah pesenan lainnya oci bakar, ayam garo rica dan daun papaya singkong teri woku, si cumi goreng tepung datengnya paling belakang dan paling lama sampe kita harus nanya ke waiter 2-3 kali. Overall agak gak sesuai ekspektasi saya, sebenarnya menunya enak-enak semua, kayak masakan rumahan, cuma gak sampe spesial-spesial banget. Total makan, minum, plus dessert es kacang merah dan tax jadi 338k.





Kalo ditanya bakal balik lagi apa gak, mungkin saya mikir-mikir dulu kali ya. Kalo sepi dan gak waiting list mungkin saya tertarik buat coba menu lainnya.

PS: bukan postingan berbayar jadi murni penilaian pribadi :)

Sunday, February 4, 2018

Dilan

Sejujurnya saya rada males kalo disuruh nonton film Indonesia langsung di bioskop, berasa sayang gitu tapi beberapa tahun belakangan saya cukup tertarik, tapi ya tergantung cerita dan pemainnya siapa, beberapa contoh film Indonesia yang saya tonton di bioskop kaya Habibie Ainun, The Raid, Ayat-Ayat Cinta dan AADC 2. Kalo susah sinyal kemaren kepingin nonton tapi gak kesampean sampe sekarang, haha. Oya saya paling anti nonton film Indonesia yang genrenya horror. Padahal banyak yang demen ya? 

Nah, salah satu film Indonesia yang lagi happening banget yaitu Dilan. 

Siapa yang udah nonton Dilan?


Yang bikin saya pingin nonton gak lain karena pemainnya ganteng dan cantik, si Iqbal Ramadhan mantan personal CJR dan Vanesha Prescilla. Kalo menurut saya mereka cocok memerankan Dilan dan Milea. Novelnya sendiri saya belum baca sampai tamat cuma awal-awalnya aja. Bukan termasuk jenis novel kesukaan saya tapi seandainya ada waktu senggang mungkin saya bakal lanjut bacanya.
Oke balik bahas filmnya aja, ada beberapa hal point plus dan minus yang saya tangkep dari film ini, mungkin kalo yang nonton bakal setuju atau bahkan tidak, ini murni penilaian saya sendir

Point plusnya,
1.  Saya suka pemain-pemain dalam film ini, masih muda-muda dan good looking.
2.  Mengingatkan saya yang anak tahun 90-an, upacara bendera, baju harus dimasukin ke dalem  rok/celana, di omelin guru, makan di kantin, belum ada handphone jadi carinya telepon umum or wartel, zaman suka-sukaan ama temen sekolah dan sebagainya.
3.  Ceritanya sederhana jadi gausa cape-cape mikir, haha.
4.  Gombalan-gombalannya si Dilan bikin senyum-senyum sendiri, biasa kan kalo nonton, penontonnya tenang ya pada diem or sesekali komen, kalo pas Dilan, penonton di bioskop aktif komenin terutama waktu Dilan ngeluarin jurus gombalisasinya (ada tuh engko-engko di sebelah Brown ketawa sampe girang bener, mungkin sekalian dia belajar gimana gombalin cewe).

Point minusnya,
1. Yang bilang soundtracknya kurang greget, saya setuju, menurut saya kurang dan gak ada yang mengena di hati.
2. Ini pendapat saya pribadi ya, saya gak begitu suka Dilan yang jadi panglima tempur geng motor, mungkin nanti akan dijelasin kenapa dia jadi anak motor, atau ada yang tau? atau emang plotnya begitu biar ada konfliknya? soalnya kalo di lihat Milea ini kan anak alim so mungkin ini pergumulannya Dilan dan Milea. Dilan yang suka sama Milea tapi gak mau ngelupain solidaritas sama temen-temen geng motornya trus Milea karena sayang sama Dilan tapi gak mau Dilan kenapa-kenapa dan ngelarang Dilan nyerang. Saya juga gak suka juga adegan Dilan berantem sama guru BP-nya dan ngelawan Kepsek. Memang gak seharusnya si guru BP nampar dia, cuma gausah sampe jotos-jotosan gitu lah. Mungkin namanya ABG yah masih labil.

Secara keseluruhan film ini layak tonton dan ceritanya gak ngeribetin. Sekedar saran untuk para ortu sebaiknya mendampingi anak-anaknya kalo mau nonton film ini. Kira-kira begitulah kesan saya dengan film Dilan, kalo pemainnya masih sama saya bakal lanjut nonton Dilan 1991 dan semoga lebih seru daripada Dilan 1990. Oia film Indonesia selanjutnya yang lagi saya tunggu-tunggu adalah Eiffel, i'm in love 2. Siapa yang nunggu juga?

ini paling ngakak, percayalah Dilan lebih berat bayar cicilan vendor nikahan daripada rindu, LOL :D



Wednesday, January 31, 2018

Welcome 29!

*Long postingan alert* 


Yakkk setahun lagi menuju sacap alias kepala 3.. Huu cepet banget yaa maunya masih 25 bisa gak?? *diselepetmousepad*.

Di awal tahun ini banyak yang ultah, mami saya, adiknya Brown dan saya (plus Cimon) tentunya, udah gitu mau sincia-an pula lengkap syudah jeritan di dompet ini, LOL. Tapi bersyukur berkat Tuhan selalu ada dan gak pernah terlambat ya shay, Puji Tuhan.

Nah, berhubung ultah mami dan saya (plus Cimon) deketan di gabung aja acara makan-makannya biar irit, haha. Pas hari H ultah si mami saya ada beli Fuwa-Fuwa buat tiup lilin dan ngasih angpao (fyi, mami saya lebih suka mentahnya daripada dikasih barang, enak gausah repot-repot mikir, LOL). Terus karena ultah saya hari Senin jadinya acara makan-makannya diganti ke hari Minggu which is itu tanggal 28. Ini kaya lanjutan ngebolang minggu lalu *cerita bisa dibaca di post sebelumya*, kalo minggu lalu ngebolang ke Aeon JGC, kali ini ke daerah Tangerang tepatnya ke Flavor Bliss Alam Sutera. Kesini karena ide Cimon yang kepingin makan dimsum, tadinya udah sempet nanya-nanya temen buat dimsum-ing di S*n City cuma pelit mode on jadinya cari alternatif lain. Akhirnya kita pilih makan di Lamian Palace dan merupakan keputusan yang tepat *menurut saya dan Cimon*. 

Gemeshh ih ama maskotnya Fuwa-Fuwa


Tempatnya cukup gede dan banyak meja kursinya, waktu belum masuk kelihatan sepi tapi pas masuk udah rame di dalem. Liat-liat buku menu trus kita order: mie dengan daging sapi dalam minyak cabe, kwetiau seafood XO, nasi goreng dengan babi panggang garing, babi panggang garing, kue lobak dengan tauge, trus dimsumnya lumpia kulit tahu isi udang, cakwe udang mayonaise, wanton rebus dalam saus pedas, bakpao telur asin, gao zi, tim xiao long bao, siew mai babi. Overall semua enak-enak di lidah kami. Bener-bener puas makan dimsum disini, waitersnya cekatan dan yang paling penting harganya masih terjangkau banget. Makan segitu banyak plus minum sekitar 680k. 













Berhubung udah di daerah sini kita lanjut ke Aeon Mall BSD, di Aeon kita muter-muter, Brown ada beli kaos kaki dan Cimon ada beli sunscreen trus pastinya wisata kuliner, nyobain Origins (enak, lebih enak daripada Kamu Tea), Baso Goreng Gajah-BAGOJA (enak ini) dan chicken skin (namanya lupa, ini Cimon yang beli tapi gak rekomen enakan Shihlin).




Terus berhubung ada mami kita sekalian mau belanja bulanan, tadinya mau sekalian aja di Aeon Supermarket cuma ngantrinya itu parah akhirnya kita cabut dan menuju SMS. Jadi anak mall banget ya hari itu. 

Di SMS adanya Farmers jadi kita belanja disini (kita seringnya ke Farmers tapi yang di Citra 6 or kadang di Hypermart/ Carrefour). Abis belanja di Farmers, saya ada bebelian sabun mandi kesukaan dan Brown tiba-tiba sigap bayarin (biasa kalo saya gak minta artinya saya bayar sendiri) *langsung mesem-mesem kegirangan plus dompet aman sejahtera, LOL*. 

Kalo udah nikah gak perlu kode-kode-an lagi yaa, betul gak para istri?

Kelar belanja hari udah malem, kaki udah pegel tapi kita sempetin makan di foodcourtnya SMS, pesennya beda-beda, saya makan bakso, Cimon, papi dan mami makan nasi soto dan Brown makan nasi goreng dan batagor. Abis makan kita pulang deh. 

Udah pegel belum bacanya?

Lanjut aja ya males beda-bedain postingan, besokannya hari ultah saya, sebelumnya saya udah wanti-wanti 2 temen kantor buat jangan bikin surprise-ngerjain-whatever lah namanya, soalnya saya gak pingin ada yang tau kalo saya ultah *takud di todong traktiran ya, Nie? LOL*. Dan mereka udah iyain gak bakal ngelakuin tapi dalem hati ini rada gak yakin gak bakal di kerjain or semacamnya. So, saya masuk kerja kaya biasanya dan pas naik tangga mau absen saya ngeliat ada dekoran ultah. 

Tuh kan gua bilang apa . . .

Yap, jadilah temen-teman kantor heboh surprise-in saya dan senang sih diperhatikan sama mereka plus gak nyangka persiapan mereka poll juga. Siangnya saya ajak temen-temen yang surprisein buat makan siang diluar dan sisanya yang gak ikut dipesenin nasi box (dadakan banget semuanya). 

Gendutan ya Nie? dari dulu sih* saya terlalu bahagia LOL~

Selebihnya kaya biasa aja kerja dan melewatinya dengan ucapan syukur sebelum tidur.

Oya, Brown ngasih apa Nie?

Brown tentunya ada ngasih hadiah dan emang dari dulu doi males sok ide ngasih kado apa en ujung-ujungnya saya gak suka/protes. Karena lagi gak ada yang saya pengenin tapi jadinya di ada-adain (kapan lagi yaa mumpung ultah kan, LOL *diselepet Brown*). Jadinya saya rekues dibeliin kalung aja sama Brown sekalian bisa jadi simpenan *istri kamu pinter ya Brown, haha* *jangan enek bacanya*.

Sekian cerita kali ini dan makasih buat ucapan dan doa-doanya, amin! God bless you all

Wednesday, January 24, 2018

Ngebolang

Minggu kemaren saya, Brown dan Cimon jadi anak bolang. 


Ceritanya kami keluar dari zona nyaman ngemol yang 4L, lu lagi lu lagi. Favorit kami ya daerah Puri karena deket sama rumah or kalo bosen paling cari daerah PIK-Pluit. Rencana awal setelah pulang gereja, Brown nganterin mamer kondangan dulu abis itu jemput saya dan Cimon. Saya dan Cimon udah rekues ke PIK Avenue aja. Tapi semua rencana tinggalah rencana dan kami malah kemana?
.
.
Kelapa Gading


Sampe beberapa orang nanya ke saya tumben maennya jauh, Nie? LOL

Ada alesannya kenapa saya mau jauh-jauh ke Kelapa Gading. Begini ceritanya, jadi saya punya temen sekolah, sebut saja dia MP *emang bener singkatan namanya ini*. Nah suami si MP ini buka resto seafood dan menu andelannya adalah kepiting Papua, kepiting ini dagingnya tebel-tebel terus bumbu-bumbunya racikan sendiri plus no MSG. Dari dia belum buka resto (dulu buka PO gitu) sampe dia buka resto saya mupeng banget tapi berhubung jauh ya apa boleh buat. Nah, sekarang kan udah punya kendaraan yang mumpuni jadinya cuss kita menuju resto suaminya MP ini, nama restonya Lokamita. Yang anak Gading udah pernah kesini lom??

Perjalanan menuju Gading lancar dan sesampainya di TKP kita langsung mesen, saya mupeng banget sama kepiting bumbu Toraja (best seller) tapi sayang sekali habis. Jadinya mesen 1 ekor kepiting jantan super minta rekues dimasak jadi 2 bumbu, saos padang dan lada hitam, terus ada pesen udang goreng tepung, kangkung bawang putih dan kerang batik garlic butter. Pesen kepitingnya cuma 1 karena Brown gak mau, fyi Brown kurang demen makan seafood kaya gini, padahal kan enakkk banget ya~~~~

Dan setelah menunggu akhirnya dateng juga pesenan kita. Dari penampilannya bener-bener menggiurkan, bumbu-bumbunya gak pelit, warnanya cakep dan wangi. Rasanya gimana? enakkk pake banget!!. Duh *lap iler* daging kepitingnya banyak dan tebel terutama capitnya bahkan ampe kaki-kakinya ada dagingnya (biasa kalo makan yang deket rumah suka di php-in trus mahal pulak). Udang gorengnya juga gede-gede, kerang batik garlic butternya juara, meleleh di mulut enak banget. Bener-bener gak nyesel jauh-jauh kemari. Sayangnya saya gak ketemu temen saya si MP ini. Harganya gimana? namanya makan seafood kayaknya gak ada yang murah ya. Tapi ini berkualitas bener deh. Rekomen kalo dari saya.




Abis selesai makan kita mikir lanjut kemana secara kalo pulang masih pagi *halah*. Searching-searching di maps eh nemu ada Aeon Mall di Jakarta Garden City (JGC) jauh juga tapi kalo dari Gading udah deket lah. Cuss lah kita menuju JGC. 

Agak norak pas nyampe ke JGC tapi sepintas mirip-mirip lah sama daerah Serpong, Alsut, BSD perumahan zaman now. Suka pokoknya sama Aeon, mau Aeon BSD or Aeon JGC. Terus pas mau masuk ngeliat ada bianglala-nya gede banget. Kerennn *norak lagi*.

Di Aeon kita muter-muter, nemenin Cimon beli makeup dan wisata kuliner pastinya. Tadinya kita mau makan Imperial Kitchen & Dimsum cuma penuh akhirnya muter-muter kita makan di Golden Lamian (disini resto lamian dan ramen banyak), saya dan Cimon cuma mesen Sup Pangsit dan Siomay *masih kenyang* sedangkan Brown pesen Lamian Pangsit.

Oyah kita sempet coba naik bianglala-nya. Harga tiketnya per orang 50k. Mahal sih cuma jarang-jarang ngemol jauh gini kan *pembelaan*. Yang bikin 'wah' ternyata di dalem bianglala ada AC-nya. Saya pikir bakal ngerasain AC alam pas naik, pantes ya lah mahal. Terus sama kaya Aeon BSD di Aeon JGC ada taman cantik yang di penuhi lampu kelap kelip. Trus yang bikin saya tambah suka Rest Roomnya lucu banget. Ada WC buat anak kecil plus sama wastafelnya. Gemes banget deh liat beginian. Perasaan waktu ke Aeon BSD gak ada. 








Sebelum pulang kita beli Kamu Tea dulu, sejenis cheese tea yang lagi hits. Kita gak pesen cheese tea sih. Saya pesen houjicha milk tea, Brown thai milk tea dan Cimon milo. Overall lumayan rasanya, harganya kurleb sama lah kaya yang laen terus jajan takoyaki di sebelahnya Kamu Tea.



Overall saya puas sama kehedonan ke-bolang-an kali ini. Besok-besok mau ngebolang kemana lagi ya?

Monday, January 15, 2018

2017 Best Memories

Ikudan Fereshia ah mau bikin postingan moment terbaik sepanjang tahun 2017, kalo kata orang inget kenangan yang baik-baik-aja, yang buruk lupakan dan jadikan pelajaran. Manusia gak ada yang sempurna, yang sempurna cuma Tuhan, okelah sip.

Newlywed
Masih suasana pengantin baru bebawaanya pengen seneng-seneng terus, saya dan Brown termasuk pasangan yang adem ayem dari dulu. Gak pernah berantem heboh ampe pisau, gelas atau piring berterbangan *yekali*. Cuma karena masih tinggal di Taman Mertua Indah jadinya belom bisa ngerasain peran istri sesungguhnya yang harus masak, beberes, nyuci, dsb. Makan selalu di luar, masih bolak balik rumah Cimon-rumah Mertua buat ngerjain orderan kupal. Masih berasa pacaran tapi tinggal bareng begitulah kira-kira. Yang saya happy Brown masih sama seperti dulu pacaran, dia gak pernah absen anter-jemput pergi ngantor dan jemput malem-malem abis bikin kupal.  

CNY dan bagi angpao pertama
Ini yang gak enak kalo udah nikah, harus gantian yang ngasih angpao *LOL*. Imlek pertama ini lumayan excited kaya beli kertas angpao, beli kue-kue kering dan beli baju baru warna merah. Pertama kalinya CNY dinner bareng kedua ortu. Seneng bagi-bagiin angpao ke adik Brown dan ponakan-ponakan (yang gak seneng ngisinya, haha) dan tak lupa ke kedua ortu.

Traveling ke Belitung dan Jogja
Hal yang keluarga saya jarang lakukan adalah traveling so begitu ada kesempatan traveling seneng banget meski belum bisa yang jauh ke luar negeri. Belitung adalah destinasi yang pas kalo traveling bareng ortu plus gak perlu waktu lama, 3 hari 2 malem udah cukup untuk mengunjungi tempat-tempat wisata di Belitung. Harga tiket, hotel, transport dan makanannya masih oke di kantong. 

Pulang dari Belitung langsung bikin rencana traveling lebaran, pilihan yang tepat pergi ke Jogja (kali ini tanpa ortu), saya udah lama gak ke Jogja dan banyak tempat wisata yang bagus-bagus (sebagian besar terinspirasi dari film AADC2), makanannya enak-enak dan gak mahal. Saya puas banget ke Jogja kali ini dan kalo disuruh pergi lagi saya mau banget.

Wedding Anniversary 
Bulan September adalah bulan pernikahan saya, disini kita rayain dengan lunch berdua terus lanjut movie time. Berasa cepet banget setahun itu, semoga saya dan Brown diberi kesehatan dan selalu menjaga janji pernikahan kami.

Wisuda
Cukup banyak moment-moment yang terjadi di tahun 2017 termasuk akhirnya saya bisa lulus sidang skripsi dan di wisuda. Duh, kalo flashback lagi masa-masa itu merupakan pergumulan yang berat buat saya, antara mau melanjutkan atau tidak. Sejujurnya saya udah gak peduli bakal sarjana atau tidak. Tapi berkat kasih karunia Tuhan dan support dari lingkungan sekitar akhirnya saya bisa lulus dan memang kuliah itu merupakan cita-cita atau ambisi semasa muda dulu.

Kendaraan Baru
Cerita ini gak pernah saya bahas di blog karena males dibilang pamer. Terus di lingkungan sekitar saya banyak tukang nyinyirnya juga. Ada yang appreciate karena bisa dibilang setelah menikah saya dan Brown seharusnya lagi pemulihan keuangan dan memang adanya begitu. Rencana membeli kendaraan baru gak terlintas di tahun ini, rencana kami seharusnya di tahun 2018 tapi saya tau rencana Tuhan lebih indah daripada rencana kami. Dan segalanya dimudahkan sampai akhirnya kami bisa memilikinya dalam jangka waktu kurleb 2 bulan *which is cepet banget dapetnya* why? karena waktu itu brand tersebut lagi booming dan indentnya panjang dan sampe sekarang masih berlanjut, ketebak kan?. Saya yakin kalo tujuannya hanya untuk pamer, Tuhan gak bakal melancarkan kok. Oya sisi positif lainnya saya makin ngerti soal tata cara pembelian kendaraan, jenis asuransi dan banyak ilmu baru yang baru saya ketahui.

Dan masih banyak moment-moment indah lainnya selama tahun 2017, semoga tahun 2018 ini semakin lebih baik lagi.

Sumber: Google

Sumber: Google


Cheers,
Nie

Wednesday, January 10, 2018

Natal 2017 dan Tahun Baru 2018

Selamat Natal dan Tahun Baru semuanya ^3^ *kecup peluk satu-satu*

Maap baru nulis lagi karena kesibukan dari akhir tahun sampe awal tahun ini.

Gimana liburannya? puas? bahagia? berkesan?

Saya langsung aja flashback dari menjelang natal sampe tahun baru yaaa

24 Desember 2017

Di gereja saya, perayaan natal dilaksanakan pada tanggal 24 Desember, jadwal ibadahnya ada 2 sesi: pagi dan sore. Saya datang yang pagi biar siangnya bisa pergi. Selesai ibadah Natal saya, Brown dan Cimon cuss ke Emporium Pluit Mall buat Christmas Lunch ala-ala. Kita lunch di Kintan Buffet, pesen paket yang paling murah soalnya cuma kangen sama Tasty Karubi-nya plus pengalaman dari makan Kintan sebelumnya emang paling doyan ama Tasty Karubi en paling cepet en gak ribet manggangnya, hihi. Selesai perang ama panggangan kita muter-muter Empo terus bosen gak tau mau ngapain dan berakhir dengan early dinner di Ta Wan PIK.



25 Desember 2017

Edisi sayang ayah ibu, kita pergi ke Ecopark Ancol buat jalan pagi cantik, plus ajak adiknya Brown. Di Jakarta emang udah kebanyakan mall ya jadi sekali-kali ke Ancol itu bikin hiburan tersendiri. Saya main sepeda air dan sepeda listrik bareng Cimon. Lumayan sekalian olahraga, LOL. Puas di Ecopark kita menuju Sunter tepatnya ke Picturehouse Photography Studio alias rumahnya si owner juga. Kangen banget sama prewedding kan jadinya!. Setelah setahun lebih merid baru sempet kesini buat ambil wedding album dan pas banget ketemu sama Ko Benny-nya dan doi masih inget sama kita. Sayangnya saya gak sempet motoin album weddingnya dan ternyata aslinya gede banget kaya kotak harta karun. Puas sama Pichos!. 

Kelar dari Pichos kita ke Gading buat makan Bakmi Medan Asim. Dulu pernah sekali kesini waktu fitting wedding gown di Catherine Bridal. Bakminya enak dan porsinya gede banget tapi seinget saya kesan pertama lebih enak daripada yang terakhir ini. Lokasinya yang di jalur sutera bakmi itu cari aja Bakmi Medan Asim.



Kelar dari Bakmi Medan Asim udah pada ngantuk mukanya akibat bangun pagi tapi masih pengen jalan *lah, begimana cobak?*. Akhirnya kita makan gelato di Gaya Gelato PIK soalnya si ibu suri belum pernah kesini. Abis makan kita pulang deh ke rumah masing-masing.


26-29 Desember 2017

Kerja seperti biasa, hawa-hawa liburan udah kenceng banget dan bebawaannya males plus jam lama bener muternya. Tapi mendekati akhir minggu jadi cepet dan gak berasa libur tlah tibaa *joget nyanyi*.

30 Desember 2017-2 Januari 2018

Liburan akhir tahun saya habiskan dengan pergi ke Puncak bareng Brown, Cimon dan temen-temen Brown plus para pacarnya. Kegiatannya seputaran leyeh-leyeh, main board game + capsa, makan Sate Maranggih (duh, enak banget nih sate selalu kangen dan makannya pake ketan bakar), ke Brasco FO, Gala Dinner di penginapan, nonton kembang api dan main terompet, ke The Ranch Puncak, makan dan belanja di Cimory Mountain View, main di Royal Safari Garden (disini pertama kalinya saya naik gajah dan ngeri-ngeri sedap bokk >.<) dan terakhir makan Bakso Setan Pak Aep. Pulang dari Puncak tanggal 2 Januari, perjalanan lancar banget cuma sejam-an terus sebelum balik ke rumah masing-masing kita lunch ramen di Ikkudo PIK dan ngedessert di Gaya Gelato *lagi* (gak bosen-bosen kesini ^3^).









Kurleb begitulah kegiatan akhir tahun sampe awal tahun baru ini. 

Kalo buat saya pribadi tahun 2017 cukup berkesan, ada kejadian-kejadian positif dan ada juga kejadian-kejadian negatif, semuanya itu dijadiin pelajaran supaya tahun 2018 ini menjadi lebih baik lagi.

Ada goal yang ingin dicapai gak di tahun 2018 ini, Nie?

Ada beberapa tapi saya simpen dalem hati aja semoga bisa terwujud :)

Once again, Happy New Year everyone! 
Back to Top