Friday, September 22, 2017

Honeymoon part 1 - Ombak Sunset Hotel

PS: postingan ini udah lama banget nyangkut di draft dan gak kelar-kelar saya tulis plus folder foto selama honeymoon hilang entah kemana dari Gili Trawangan sampe Fontana Hotel. So, foto seadanya saja (ambil dari official website dan social media pribadi ) dan saya harus kelarin biar ada kenang-kenangannya.

Soal honeymoon preparation bisa dibaca di post tahun lalu atau search aja pake kata kunci "honeymoon". Kami memutuskan honeymoon langsung setelah menikah gak pake ditunda2 biar momentnya pas aja sekaligus refreshing. Secara ini trip pertama kami setelah menjadi suami istri jadi mau kemana aja serasa dunia milik berdua *dilemparmouse*. Pokoknya excited banget dibandingkan persiapan wedding. Buat yang lagi mempersiapkan wedding jangan lupa persiapin acara honeymoon ya, gak perlu ke luar negeri jauh-jauh or yang muluk-muluk pokoknya cocokin waktu, budget dan destinasi kesukaan kalian. Kalo emang honeymoonnya gak bisa langsung alias ditunda gak apa-apa tapi kalo bisa ada quality time berdua bersama suami. 

Oke cuss langsung ceritanya aja yaa, penasaran kan? 

Sehari setelah wedding kami gak balik ke rumah tapi masih nginep di Merlynn Park Hotel. Setelah sarapan cantik kami beres-bers barang dan siap muterin Jakarta dalam rangka balikin gown dan ambil koper buat honeymoon tanggal 20. Tujuan pertama adalah ke Catherine Bridal buat balikin wedding gown dan ambil uang deposit. Kata anak gown, wedding gown saya masih bersih banget kayak gak dipake, duh tiba2 jadi mellow mau pisahan ama wedding gown *ambiltissu*. Oke tujuan berikutnya adalah ke Bank, yap, malam pengantin kami ngitung angpao *kibasuang*. Tujuannya bukan mau tau dapet berapa, tapi karena mau langsung pergi honeymoon jadinya uang angpaonya mending disetorin ke bank biar aman. Setelah ke bank kami pulang ke rumah mami untuk ambil gown bridesmaid, mama dan Cimon untuk dikembalikan ke Calia plus ambil 2 koper yg saya udah siapin untuk honeymoon. Rada sedih pulang ke rumah pertama kali setelah nikah tapi seneng juga bisa ketemu orangtua dan Cimon. Abis dari rumah mami ke Calia dan tujuan terakhir pulang ke rumah mertua. Berhubung keberangkatan jam 05.50 dan kita juga lom punya kamar sendiri jadi saya ada booking kamar di Zest Hotel Airport Jakarta untuk bobo sebentar sebelum menuju Bandara. Jadi dari rumah mertua sebentar buat makan dan ngobrol-ngobrol terus kami cuss lagi menuju Zest Hotel.

Review singkat mengenai Zest Hotel, tipe kamar yang diambil Zest Queen Room. Kenapa pilih hotel ini karena harganya oke dan ada free shuttle bus ke bandara setiap jamnya. Kamarnya sendiri gak begitu luas tapi bersih dan cukuplah untuk transit or stay sementara sebelum ke bandara. Kira-kira jam 3 subuh kami check out dan menunggu shuttle bus. Rasanya excited banget bangun subuh dalam rangka jalan-jalan, gak ada tuh ngantuk, pokoknya berbunga-bunga deh, hihi *jadi pengen honeymoon lagi*. Gak lama shuttle bus dateng dan siap berangkat menuju bandara (sebelumnnya bus mampir ke Swiss-Belinn Hotel karena masih 1 grup dan letaknya sebelahan sama Zest Hotel).

Ambil dari path saya

Sumber: Official Website
Busnya berhenti di tiap terminal mulai dari terminal 1 sampe seterusnya, karena kami di terminal 3 jadi belakangan. Oyah, sedikit norak karena terakhir kali ke terminal 3 belum di renovasi, sekarang udah jadi terminal 3 ultimate. Kesannya lebih bagus tentunya dan lebih luas. Meskipun subuh-subuh nyampe terminal tapi dalemnya udah rame aja. Pas sampe langsung check in dan sempet beli kopi seharga 1 rupiah tinggal nunjukkin boarding pass.



Penerbangan Jakarta - Lombok sekitar 2 jam dan sesampainya disana langsung ambil bagasi terus menuju pintu keluar udah ditungguin sama crew dari Ombak Sunset Hotel. Ini pertama kalinya saya dan Brown pergi ke Lombok, kalo sama Bali, Lombok ini lebih "jadul" kondisinya. Karena destinasi kami sebenarnya bukan di Lombok melainkan ke Gili Trawangan so harus naik mobil  dulu menuju speed boat. Di tengah perjalanan kami ditawari untuk lunch/ke toko oleh-oleh. Karena di pesawat udah makan jadinya kami memilih ke toko oleh2 khas Lombok aja. Pak sopir yang baik hati juga sempet menunjukkan spot foto yang bagus dimana kita bisa melihat 3 gili yang terkenal, Gili Air, Gili Meno dan Gili Trawangan. Sesampainya di tempat speed boat, kami disuruh menunggu giliran untuk menyeberang ke Gili Trawangan. Kalo dipikir-pikir rada rempong mesti naik speed boat gini. Tapi namanya honeymoon yaa dijabanin plus mengasingkan diri ke pulau, LOL (langsung inget film Twilight).

Perjalanan naik speed boat ke Gili Trawangan kalo gak salah inget sekitar 10 menitan. Sesampainya di Gili Trawangan kita sudah disambut sama crew hotel dan diarahkan untuk naik cidomo. Fyi. kita tibanya di Hotel Villa Ombak (masih 1 grup sama Ombak Sunset bedanya Ombak Sunset itu letaknya agak jauh dari Villa Ombak). Saya sempet numpang toilet disini, kelihatan hotel ini tipenya family gitu karena banyak keluarga berlibur kesini. Oyah, selama di Gili saya jarang menjumpai turis Indonesia, kebanyakan dari asia dan bule-bule gitu. Selesai dari toilet, cidomo udah ready, kami berangkat menuju Hotel Ombak Sunset. Buat yang gak tau, cidomo itu sejenis delman, di Gili Trawangan gak boleh ada kendaraan bermotor jadi alat transpotasinya hanya cidomo dan sepeda.

Sampe di hotel kami langsung check in, dikasih welcome drink dan cold towel. Saya suka banget tipe liburan kaya gini, leyeh2 di villa/hotel cantik. Tipe kamar yang kami dapat adalah Sunset Bungalow, emang khusus buat honeymooners. Bentuknya kaya rumah dan designya etnik/ tradisional banget. Yang lucu toilet dan tempat mandinya semi outdoor cuma dibatesin tembok tinggi. Jadi kalo mandi kita bisa denger suara-suara dari tembok sebelahnya.

Ambil dari Path saya




Sumber: Official Website (fotonya sama persis dengan bungalow yang kita dapet)
Kami nginep disini selama 3 hari 2 malam, dari paketan kita udah dapet daily breakfast, free 1x lunch, spa, peminjaman sepeda dan romantic dinner di cabana. Selama di Gili Trawangan kita gak kemana-mana karena emang mau full santai-santai palingan cuma jalan-jalan di pantai dan cari makan di cafe sekitaran hotel. Makanannya enak-enak seinget saya, spa-nya oke ada jacuzinya terus dapet honeymoon cake yang enak banget, Brown yang gak demen kue aja doyan. Terus disini pengalaman pertama kami romantic dinner, sejujurnya rada pegel makan cantik gini, sekitar 3 jam dinnernya.

Akhirnya bisa foto di ayunan hits ^^
Wajah sumringah abis married, LOL
Akira Spa
Cafe Bloody Mary
Super enaaak !
Romantic Dinner di cabana


Dihari terakhir kami siap-siap untuk check out dan di anter menuju Eka Jaya fast boat, ya tujuan honeymoon kami selanjutnya adalah Bali. Kita disiapin amplop berisi surat untuk dibawa ke Eka Jaya buat dituker sama tiket fast boat. Kondisinya waktu itu lumayan rame, gak nyangka karena disekitaran hotel itu sepi banget. Perjalanan dari Gili Trawangan menuju Bali memakan waktu 2-3 jam *lupa-lupa ingat* dan sesampainya di Terminal Boat Padang Bay kita naik shuttle bus ke daerah Kuta dan minta di jemput oleh mobil sewaan selama di Bali.


Overall pengalaman honeymoon di Ombak Sunset menyenangkan buat kami, isi paketnya udah lengkap mulai dari penjemputan di bandara sampe pengantaran ke fast boat semuanya udah include tanpa ada embel-embel biaya tambahan (kecuali makan siang/malem/jajan pribadi diluar paket). Memang harga paketnya lumayan tapi sebanding dengan yang kami dapatkan. Cuma kalo yang jiwa petualangnya tinggi bakal ngerasa bosen dan terisolasi. 

Oke sekian review di Ombak Sunset lanjut ke postingan selanjutnya ya

Nie,
Yang kangen honeymoon lagi

Monday, September 18, 2017

1st Wedding Anniversary



18 September 2017

Hari ini tepat 1 tahun pernikahan saya dan Brown

Gak kerasa banget ya udah 1 tahun aja

Semalem saya dan Brown flashback ke 1 tahun yang lalu, saya puter lagi video wedding dan inget kejadian-kejadian mulai dari h-1 sampe hari h *mendadak mellow* trus ketawa-tawa kalo inget momen lucunya. Yang hampir mirip di h-1 itu Brown masih sibuk kerja, tahun lalu h-1 dia baru nyampe di hotel itu malem sekitar jam 10 dan tahun ini dia bawa pulang kerjaan dan saya bantuin biar cepet kelar (walau si istri gak bantu ampe selesai karena udah keburu ngantuk, haha). 

Terus berhubung tanggal 18-nya hari senin, perayaannya di majuin 1 hari ke tanggal 17. Jauh-jauh hari saya udah planning mau makan buffet sama Brown, sekali-kali special gitu. Saya udah reserve di salah 1 hotel di kawasan Kuningan. Tapi mendadak h-1 saya cancel, aneh banget memang saya ini. Tiba-tiba saya males dan mikir kapan-kapan aja kesananya, Brown terserah saya dan akhirnya saya cari alternatif lain. Pucuk dicinta ulam pun tiba si Cimon ngidein makan steak di Tony Roma’s kebetulan saya lagi kepingin mam steak juga. Searching di Zomato buat lihat menu dan diskusi sama Brown (lagi-lagi dia iya-iya aja), okelah cus kita rayainnya disana aja.

Tanggal 17 paginya Brown masih sibuk nyelesaiin kerjaan dan siangnya di stop dulu karena kita mau pergi. Kita langsung ke Tony Roma’s yang di PX Pavillon (paling deket dari rumah), gara-gara ada jalanan yang di gali jadinya lumayan macet. Oya, saya gak pake reserve jadi langsung dateng dan kebetulan restonya belum rame. Saya pesen Wagyu Striploin dan Brown Rib Combos dengan Rib Eye Steak. Ribsnya pilih yang beef. Udah dapet sidedish boleh pilih fries or mashed potato dan coleslaw or jagung. Biasanya kalo saya makan steak ada pilihan saosnya kalo disini gak ada tapi nanti bakal dikasi saos BBQ kalo mau. Minumnya saya pesen Tony’s Delight dan Brown Iced Lychee Tea plus tambahan Iced Lemon Tea. 


Waktu minuman di anter kita di kasih compliment berupa garlic bread, saya suka butternya wangi banget enak buat olesan di rotinya. Nunggu berapa lama akhirnya makanannya dateng, kita pesen steaknya dengan tingkat kematangan well done soalnya saya dan Brown gak suka makan daging masih ada merah-merahnya. Waiternya nanya kita mau dicek dulu apa gak kematangan dagingnya, saya bilang gausah. Overall saya dan Brown doyan-doyan aja sama steak dan ribsnya, side dishnya oke dan porsinya emang gede. Kalo soal harga emang pricey dan gak bisa sering-sering makan disini (kalo saya boleh hitung-hitungan malah mahalan makan disini daripada buffet di hotel dengan promo kartu kredit).  Cuma karena lagi anniversary nikmatin aja, LOL. 




Abis makan kita nyebrang ke mall favorit yaitu Lippo Mall Puri, saya ajak Brown nonton karena udah lama banget kita gak movie time, karena lagi momen special nontonnya di Premiere. Nah, kebetulan ada promo reward kartu kredit BCA jadi bisa beli tiket bayarnya pake reward BCA. Jadinya kan ‘gratis’-an dong. Lumayan padahal tadinya saya mau bayarin (duit istri aman di dompet). Film yang kita tonton American Assasin, bukan romantic movie cuma yauda nonton aja abis film lain gak ada yang menarik. Selesai nonton kita muter-muter trus dinner dan pulang deh. 


Begitulah cerita 1st Wedding Anniversary saya dan Brown. Saya bersyukur sama Tuhan bisa melewati 1 tahun pernikahan ini dengan lancar, less drama dan kompak sama Brown. Masalah pasti ada tapi kalo berjalan bersama kita pasti bisa melewatinya. Gak perlu romantis-romantisan selalu, yang penting kita menjadi diri kita apa adanya dan menerima kekurangan dan kelebihan pasangan. Semoga pernikahan ini terus diberkati Tuhan dan menjadi berkat buat sesama. Amin. 

  
“Another year to create, precious memories together. Another year to discover new things to enjoy about each other. Another year to strengthen a marriage that defines forever.”

Wednesday, September 13, 2017

Apa tujuan hidupmu?



Postingan ini saya buat untuk menjadi bahan refleksi hidup. Jadi kemarin saya iseng-iseng buka yutub dan nyasar ke video kesaksian artis ibukota yang pindah keyakinan menjadi sama seperti keimanan saya. Saya gak ngomongin agama tapi saya lumayan kaget menyaksikan perubahan si artis tersebut. Dulunya dia seksi, kaya, terkenal, kawin cerai dan sebagainya. Hal-hal seperti ini ‘wajar’ di dunia keartisan tapi itu membuat si artis lelah dan gak happy bahkan dia sering ingin bunuh diri sampai akhirnya melalui perjalanan panjang dia memutuskan untuk berubah dan saya bisa melihat hidupnya jauh lebih baik dari dulu, penuh sukacita meski dia bilang tidak sekaya dulu, rumahnya gak sebesar yang dulu tapi dia merasa lebih ‘hidup’.

Dari kesaksian di atas saya berpikir dan merenung, sebenarnya kita sebagai manusia, tujuan hidup kita apa? 

Apa kalian mengetahui tujuan hidup kalian?

Apa tujuan hidup itu menjadi kaya? terkenal? cantik atau ganteng? punya pekerjaan bagus? punya banyak teman? Kalo memang itu semua kenapa banyak artis-artis atau orang terkenal banyak yang bunuh diri, terjerat narkoba, pergaulan bebas dan sebagainya?

Saya sadar bukan itu tujuan hidup kita

Materi memang kita butuhkan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari kita. Tapi bukan segalanya seperti kata-kata bijak, money can’t buy happiness. 

Sumber: Google

Sumber: Google
Dari kesaksian si artis di atas saya bisa menyimpulkan tujuan hidup kita seharusnya apa, yaitu dekat dengan Pencipta kita. Kalo kita dekat dengan Pencipta kita, saya yakin menjalani hidup ini akan lebih mudah karena kita dekat dengan sumber segalanya. Sumber kebahagiaan, sumber kekayaan, sumber kesehatan dan lainnya. Segala kekuatiran, kelemahan dan pergumulan kita ada yang ‘membackup’.
Memang dengan perkembangan zaman, kecepatan social media membuat segalanya mudah tapi sisi negatifnya pun banyak, gaya hidup konsumtif, hedonis, pamer, nyinyir jadi meningkat. Ya selagi gak besar pasak drpd tiang gak masalah menurut saya. Apalagi tipe pekerja cenderung bosen dan jenuh dengan rutinitas sehari-hari. 

Saya sadar saya sering menomorduakan ibadah dan terlalu sibuk dengan pekerjaan saya. Tapi satu yang pasti selalu ada cara Pencipta kita itu memanggil kita kembali dekat dengan-Nya. 

Dan satu lagi kalo kita udah tau tujuan hidup ini apa, kita akan semakin bersyukur, bersyukur dengan segala yang kita miliki, meski tidak kaya, tidak terkenal, tidak cantik/ganteng, kita tetep bersyukur.

Sedikit flashback kehidupan saya yang dulu dan sekarang, dibilang kehidupan saya berkecukupan banget engga, banyak hal membuat saya minderan tapi setelah tau kebenaran saya sadar mau minder atau sombong itu sama saja. Saya yakin apa yang saya punya sekarang itu karena pemberian Pencipta saya dan bukan semata-mata untuk kesombongan atau pamer tapi ada tujuan lain. Seperti contoh saya diberkati dengan makanan tapi saya harus membagi makanan tersebut ke orang lain. Jadi hidup ini bukan untuk diri sendiri, siapa tau kita mendapat berkat ternyata itu saluran berkat untuk orang lain, diberkati untuk memberkati istilahnya. Siapa tidak mau jadi kaya? tapi jika kekayaan itu menjerumuskan lebih baik hidup sederhana tapi bahagia. Saya belum sempurna, masih banyak cobaan-cobaan yang suka bikin diri ini gak bersyukur dan bersungut-sungut. Tapi seperti kata-kata bijak lagi, lebih baik jatuh kemudian bangkit daripada jatuh tergeletak dan tidak bangkit-bangkit lagi, benar? 

Mungkin postingan saya ini gak populer dan tidak menyenangkan dibaca tapi semoga bisa jadi bahan refleksi buat saya dan kalian.

Sumber: Google

Sumber: Google

Friday, August 25, 2017

Menuju Setahun

Gak kerasa pernikahan saya dan Brown udah memasuki bulan ke 11, cielah bener, baru juga seumur jagung, Nie, haha. 

Gak apa-apa ya buat jadi reminder di kemudian hari. Memang pernikahan kami masih baru banget tapi boleh dibilang bukan 1-2 hari saya kenal Brown, kenal Brown kurang lebih udah 8 tahun lah. Bukan waktu yang singkat juga toh *pembelaan*.

Coba saya rekap perjalanan selama 11 bulan pernikahan ini seinget saya ya:

1. Kami masih tinggal di rumah mertua, soal apartemen, belum serah terima, udah lelah di php-in. Sekarang mengarah ke pasrah dan udah terlanjur nyaman di rumah mertua, lol. Kemarenan itu ada masalah sama kontraktornya jadi progresnya lambat, sekarang 'katanya' udah diganti, moga-moga segera kelar ya. Jangan tanya soal ganti rugi or apa ya, saya kurang paham aturannya mesti gimana. 

2. Saya masih sibuk kerja kantoran dan sampingan kupal di malam harinya, mungkin ini salah satu faktor saya nyaman-nyaman aja tinggal di rumah mertua tapi mertua saya *sejauh ini* gak protes kalo saya pergi pagi pulang malem, toh mereka tau saya kerja bukan lala lili, ya kan? 

3. Salah satu goal yang berhasil saya capai di tahun ini adalah menyelesaikan skripsi dan lulus sidang, kalo flashback ke belakang lagi rasanya mau nyerah bener. Pesan dari dospem yang gak akan saya lupakan adalah usaha gak akan membohongi hasil. Kalo kita udah berusaha pasti ada hasilnya sekecil apapun, so jangan berkecil hati or bilang gak mampu, kita pasti bisa ! 

4. Yang bikin seneng saya bisa traveling/sweet escape sama suami yang mana dulu pas pacaran susah untuk dilakukan ditambah dananya lebih baik disimpen buat persiapan wedding. Ya walau perginya masih seputaran Indonesia tapi namanya jalan-jalan happy-happy aja *kalo saya*.

5. Saya belum bisa masak buat Brown, haha. Istri macem apa akuh ini? lagi-lagi karena kesibukan plus belum ada tempat tinggal sendiri jadi setengah hati buat berkreasi. Tapi Brown tipenya juga gak pusingan soal makan so isterinya makin ngelunjak, haha. Yah, semoga kelak saya bisa masak apa gitu buat suami.

6. Saya belum hamil..Sebenarnya kami gak nunda mungkin karena masih sama-sama sibuk dan emang belum rejekinya dari Tuhan. Kami belum ke dokter buat promil or sebagainya. Doain aja ya, yang mulut nyinyiran abaikan saja tapi kalo kelewatan saya suka pedes ngejawabinnya. Saya berkeyakinan rencana Tuhan indah pada waktu-Nya. Kapanpun Dia bilang iya, siapa sanggup melawan?

7. Brantem hebat sama suami pernah gak? belum pernah, amit-amit jangan sampe. Kami tuh tipenya kalo berantem diem-dieman, dari zaman pacaran ampe sekarang begitu adanya. Tapi seinget saya udah lama juga kami gak berantem, lagi akur ceritanya.

Apalagi yaa, hmm, segini dulu aja rekapan dari saya, semoga kedepannya lebih baik, diberi kesehatan dan awet ampe kakek nenek ^^ 

bonus #throwbackpreweddingalbum

Friday, August 18, 2017

Graduation Preparation

Wisuda rencananya diadakan tanggal 24 Agustus 2017, abis ketahuan lulus sidang, saya dan Cimon mulai prepare buat wisdua, revisi gimana? beloman, haha. 

Kalo pas wedding preparation saya excited banget, beda sama pas mau wisuda-an, saya cenderung males dan terserah-terserah aja, malah Cimon yang lebih excited dan sibuk cari vendor plus printilannya.

Nah kita udah deal dan bebelian beberapa printilan buat wisuda-an nih, saya jabarin aja ya kali bisa membantu readers yang mau wisuda-an juga. 

Makeup Artist 
Untuk urusan MUA sempet nanya ke beberapa MUA, carinya yang sesuai budget dan hasil makeupnya 'sreg' di kita. Lagi-lagi IG itu sumber segalanya, mau cari apa bisa banget lewat IG ya. Finally, setelah nanya sono sini kita deal sama Naomi Kartika Makeup, hasil makeupnya bisa cek di IG yang bersangkutan. Menurut kami oke lah hasil makeupnya dan dia sering makeupin buat wisuda. Harga yang dikasih udah termasuk hairdo tapi kena charge transport sebesar 60k ( ini tergantung lokasi ya, kebetulan dia rumahnya di Greenlake jadi masih deket ke rumah kami ). Oya, karena abis acara wisuda mau langsung foto keluarga jadi si mami juga dimakeup-in. Nanti yang incharge si Naomi-nya langsung dan bawa orang hair do juga. 

Hairclip
Sempet bingung mau hairdo kayak apa tapi karena rambut kami lagi gak begitu panjang jadi diputusin beli hairclip, nah dari MUA disaranin beli yang model curly medium 50cm, biar gausa kelamaan di catoknya. Belinya di IG namanya, Sissy Clip. Soal warna saya pilih dark brown sedangkan Cimon black.

Soflens
Kepinginnya gak pake soflens karena sehari-harinya memang gak pake. Pas prewed dan wedding di bela-belain pake sih. Buat wisuda tadinya gak mau pake soflens cuma nanti ada makeup dan foto wisuda so saya beli soflens buat jaga-jaga mana tau butuh. Belinya di eyelovin tipe eos luna grey, kalo dulu pas wedding saya pake yang rainshower grey. Pilih yang luna karena gak mau keterangan dan kepingin coba warna lain. Cuma saya kudu siapin tetes mata karena kalo kelamaan pake soflens mata suka merah dan kering. Duh. mau cantik ribet banget ya?

sumber: web eyelovin
Kebaya
Tadinya mau cari-cari di mangdu (sempet main ke blognya Derry buat cari info), eh si Cimon coba mampir ke salon bridal deket kampus dan ternyata nyewain kebaya buat wisuda. Modelnya gak secakep kalo jahit tapi lumayan lah menurut kami dan harganya masuk budget banget. So kita DP-in tuh kebaya dan bakal di ambil H-2 sebelum acara wisuda.

Foto Family-Wisuda
Sempet searching dan nanya PL beberapa vendor seperti K*ng, T*rzan, F*ji Film Citra 2 dan R*cky L Bridal, mereka semua nyediain paket wisuda dengan harga yang variatif cuma model studio foto gini dapetnya dikit dan rada saklek aturannya (ya ngerti lah aturan kayak di bridal gitu, ada nebus-nebusnya dan syarat ketentuan berlaku). Dari dulu saya sukanya yang tipe photography, yang punya perorangan jadinya fleksibel baik dalam aturan, waktu dan spot fotonya real (bukan yang photoshop gitu). Saya ada suka 1 vendor photography namanya Peanut Butter Pictures, cuma di portofolionya lebih banyak foto maternity dan newborn. Pas scroll kebawah-bawah ada sih foto family-nya. Spot fotonya cakep-cakep, kekinian. Lokasi studionya juga deket di Komplek Greenlake. Saya beraniin buat nanya walau takut mahal. Pas dikasih PL-nya cuma ada 1 paket khusus foto wisuda. Harganya kalo dibandingkan dengan K*ng udah dapet yang lumayan. Saya kasih lihat ke Cimon, dia suka. Akhirnya setelah nimbang plus minusnya kita deal sama Peanut Butter, alesan terbesarnya karena jamnya bisa fleksibel (waktu itu kita belum tau jadwal pasti wisudanya) dan ada beberapa compliment yang saya minta dikasih. Semoga hasil fotonya bagus dan memuaskan servicenya.

Selain di atas saya juga beli heels karena sehari-hari saya lebih suka yang casual, heelsnya juga yang pendek biar gak kecapean jalan. Yang lagi galau itu soal nailart, kepingin bikin kupal buat wisudaan cuma waktunya belum sempet, semoga bisa disempet-sempetin yang simpel.

Okei sekian cerita persiapan wisudanya, kira-kira ada yang kurang gak?

Friday, August 11, 2017

Korean Drama

Saya menyadari kalo saya ini orangnya suka berubah-ubah. Berubah yang dimaksud bukan soal kepribadian tapi dalam hal hobi/kesukaan. Waktu lagi suka baca novel, saya bisa bebelian dan baca novel setiap hari, pas lagi suka main PS juga begitu. Mungkin karena penasaran ya sama cerita novel/alur gamenya jadinya kalo gak dituntasin tuh gimana rasanya.

Nah, akhir-akhir ini saya lagi suka nonton drama korea. Siapa sih yang gak suka nonton drakor? terutama bagi kaum hawa. Meskipun ada yang ceritanya nyakitin, bikin baper, menguras emosi sampe bikin nangis-nangis tapi penasaran khan? *yang suka nonton drakor pasti ngerti maksud saya*.

Dari dulu saya emang hobi nonton mulai dari sinetron, anime, acara musik, telenovela, taiwan series, nonton di XXI dan sekarang drakor pastinya. Tapi saya termasuk yang pemilih, saya harus liat pemainnya siapa, ceritanya gimana, ratingnya tinggi atau tidak. Pokoknya kalo gak tenar or pemainnya gak cakep-cakep saya males nontonnya *duwileh bener*. Mungkin karena waktu senggang saya gak banyak jadi saya gak mau rugi dengan nonton drakor yang gak bener-bener bagus.

Pemain drakor yang saya suka itu Lee Min Ho, pasti tau ya, dari zaman BOF, City Hunter, The Heirs sampe Legend of Blue Sea saya pasti nonton karena ada Lee Min Ho-nya. Cuma yang Blue Sea saya gak nonton ampe abis karena kepincut Goblin terus udah dikasih tau ending-nya sama Cimon jadinya gak dilanjutin.


Kalo judul-judul lain pastinya pecinta drakor tau dan nonton kaya DOTS, My Love From Stars, Goblin dan lain-lain. 


Yang lagi saya suka banget adalah Nam Joo Hyuk. Omo, doi ini masih muda, ganteng, tinggi dan senyumnya manis banget. Drakor pertama yang saya nonton ( yang doi aktor utamanya ) adalah School 2015 disana doi masih polos banget, saya udah menduga nantinya doi makin lama makin keren. Terus saya dikasih tau kalo doi jadi tokoh utama di Weightlifting Fairy Kim Bok Jo. Saya suka banget drakor ini, ceritanya ringan dan lucu banget. Apalagi dia dan lawan mainnya Lee Sung Kyung dijuluki "Swag Couple", pokoknya wajib nonton deh, suweggggg banget. Saya termasuk yang seneng mereka jadian, semoga ampe merid ya. 

School 2015
Swag Couple

<3
Abis itu drakor terbarunya The Bride of Water God alias si Habaek. Disini doi jadi Dewa Air. Dari 3 drakor yang saya nonton ini, doi selalu berhubungan dengan air: yang 2 diatas jadi atlit renang dan yang ini Dewa Air, puas banget ngeliatinnya, LOL. Banyak yang gak suka sama drakor ini, memang dari segi cerita dan aktingnya doi jadi kaku cool gitu. Tapiiiiii... namanya udah suka yaa sukaaa aja. Ceritanya sebenarnya bagus cuma kayak nanggung-nanggung gitu bikin bingung terus si Habaek kan Dewa ya tapi gak berbuat apa-apa plus hilang kekuatannya. Gemes kan?. Drakornya masih on going dan bikin baper di episode terakhirnya. 



Duh, kenapa sih cewe-cewe demen yang nyiksa kaya gini?

Selain Nam Joo Hyuk, aktor aktrisnya oke-oke menurut saya. Krystal Jung sebagai Dewi Air, Moo Ra cantik banget. Dan Gong Myung si Dewa Angin gak kalah unyu-unyu. Saya sangat berharap drakor ini happy ending. Please, please. Theme Song-nya juga pas banget *menambah kebaperan*.




Selagi sabar menunggu Habaek saya ada nonton 2 drakor lainnya yaitu Cheese in The Trap dan My Secret Romance. Kuota internet pun jadi boros gara-gara kebanyakan nonton drakor *sungkem Brown yang isiin kuota*.

Hihi, kalo kalian suka juga nonton drakor? boleh komen judul drakor lainnya yang kalian suka, kali aja dimari tertarik nontonnya juga. 

Note: all foto ambil dari gugel ya

Nie, 
Pecinta Drakor

Tuesday, August 1, 2017

Akhirnya. . .

Udah tau saya mau bahas apa?

Duileh Nie manknya dukun apa udah tau yang mau dibahas apa *dikepretmouse*

Akhirnya . . .


Akhirnyaa . . . .

Saya lulus sidang juga teman-teman ! 


No words can describe how i feel *udah bener lom ini kata-katanya?*

Deg-deg-an, mules, pusing, gak napsu makan *kalo berkepanjangan bisa kurus ini, LOL*. Bahkan saya ngomong ke temen-temen kalo saya lebih milih acara weddingan kemaren daripada harus menghadapi namanya sidang dan ketemu dosen. Weddingan kemaren gak ada apa-apanya dibandingkan ini, serius deh beneran !

Perjuangan selama 5 tahun ini, kerja sambil kuliah, males, lelah, kurang motivasi, airmata, kurang tidur, pulang malem, UTS, UAS, semuanya sudah berakhir tinggal revisi skripsi aja . Saya gak bilang mudah, saya gak bilang menyenangkan walau ada senengnya bisa ketemu temen-temen baru di kampus. 

Intinya saya udah lelah sama dunia pendidikan, buat saya udah cukuplah sekolah-sekolahannya. Saya hampir putus asa bahkan berniat untuk gak selesaiin skripsi tapi semua indah pada waktu-Nya.

Saya bersyukur diberi kesempatan bisa mencicipi bangku kuliah, terimakasih Tuhan Yesus, Brown, Cimon, ortu, teman-teman semua yang udah support saya, makasih doanya buat kalian pembaca blog ini. 

Sekarang saya lagi menunggu jadwal wisuda yang rencananya bulan Agustus plus lagi cari vendor-vendor buat wisuda, ada yang udah di DP, ada yang masih galau. Nanti saya bahas lebih lanjut di postingan terpisah aja.


Nah, sebagai hiburan abis sidang, saya, Brown dan Cimon makan-makan di Kintan Buffet Puri Mall. Dari jauh sebelum sidang kita udah berikrar *halah* kalo lulus bakal "party" disini. Di Kintan ini modelnya AYCE masih 1 grup sama Shaburi, ada 4 kategori pilihan dagingnya yaitu Regular, Kintan, Premium Kintan dan Special Wagyu. Yang kita ambil kemaren adalah Kintan, pilihan dagingnya lebih banyak daripada yang Regular. Selain daging sapi, ayam dan lamb, ada juga buffet tengah isinya macem-macem kaya cumi, udang, jagung, jamur enoki, sayur-sayuran, miso soup, karage, gorengan dan lain-lain. Pilihan saosnya ada 3, original soyu, garlic dan spicy miso. Ada juga pilihan nasi, Kintan Rice or Steamed Rice. Minumannya juga banyak ada orange jus, leci jus, mango jus, ocha, infused water, kopi dan softdrink. Dessertnya sama kaya Shaburi ada soft ice cream dengan aneka topping.

Sumber: Zomato




Overall makan disini worth it buat kami dibandingkan Shaburi soalnya kalo Shaburi ada kuahnya jadi cepet kenyang air, saran saya disini puas-puasin makan dagingnya karena enaaakk banget apalagi yang tipis-tipis itu. Sebelum dipanggang dagingnya di celupin dulu ke saos racikan Brown ( saos garlic, saos spicy miso ditambah garlic tumbuk plus blackpepper ) dijamin ketagihan. Pesen yang paket yang regular juga udah oke menurut saya. Duh jadi pingin lagi *lap iler* *disundut panggangan*. Total makan bertiga habis 900++ udah termasuk service charge dan tax.

Sekian curcol kali ini ^^

Nie,
Yang akhirnya Sarjana Ekonomi
Back to Top