Tuesday, April 10, 2018

Boens Soes

Yang punya akun IG saya pasti tau kalo saya sering mesen Boens Soes via aplikasi ojek online. Boens ini punya temen saya sesama bride to be 2016 dulu, sebut saja dia AP. Mamanya si AP ini emang usaha bakery dengan nama Boens Bakery dan langganannya udah banyak. Dulu sewaktu weddingan saya pesen snack pagi di Boens Bakery dan saya lihat ada temen bride to be dan blogger  mesen disini juga. Abis merid si AP ini buka lini baru yang khusus menjual soes dan minuman yaitu Boens Soes.

Pertama kali order pasti mesennya soes, uniknya biasa soes itu isiannya vla kan. Ini ada macem-macem kaya cokelat, green tea, vanilla, cookies and cream trus buat yang gak demen manis ada savory soes yaitu ragout dan ayam jamur. Favorit saya yang mana? cokelat dong. Selain soes, ada beberapa cemilan dari Boens Bakery yang suka ready stock kaya pastel, risoles, roti-rotian, dll. Better kalo mau tau yang lagi ready apa, sebelum mesen WA dulu adminnya. Harga soesnya mulai dari 6-12k.

Boens Soes juga nyediain menu minuman, diantaranya kopi hitan, kopi susu, susu kopi, cokelat, teh bunga krisan dan teh tarik. Bisa panas bisa di es-in. Favorit saya adalah es koko (cokelat) dan es susu kopi. Khusus es kokonya beda banget sama es cokelat pada umumnya (yang saya pernah cobain), cokelatnya kentel berasa banget, pecinta cokelat harus cobain!. Harga minumannya kisaran 10-15k, gak mahal kan??

Oia selain bisa pesen via aplikasi ojek online, bisa dateng langsung ke kafenya, letaknya di Jl. Swadaya No.46, RT.7/RW.10, Wijaya Kusuma, Grogol petamburan. Saya pernah sekali kesana karena penasaran sama interiornya yang cute dan instagramable. Dan beneran cute, kafenya mungil tapi homey banget, betah lama-lama dan pinginnya nambah jajanan terus, LOL. 

Gimana? ngiler gak? penasaran gak? cuss langsung pesen :)






*postingan ini gak berbayar yaa murni review pribadi, foto diambil waktu kunjungan ke tkp*

Thursday, March 8, 2018

Roti Eneng

Minggu kemarin abis ibadah trus maksi di daerah palem kita bingung mau kemana. Terlintas lah pingin main ke daerah selatan. Setau saya daerah selatan itu banyak kafe-kafe unyu dan kekinian. Tempat tujuan kita adalah Roti Eneng di Gandaria, udah lama kepingin kesini gara-gara liat update-an temen, menu andalannya adalah creamy grilled cheese. Saya pernah makan yang sejenis ini di Gancit namanya Smorrebrod. Mungkin karena berbau keju makanya saya tertarik selain itu saya addicted sama es kopi susu rumahan, baca-baca review di Roti Eneng 1 tempat sama Bersahaja Kopi. So, mumpung masih siang cuss lah berangkat.

Karena gak fasih sama daerah selatan kita pake google maps, menurut review yang saya baca lokasinya di dalam komplek perumahan dan plangnya kecil jadi kudu pasang mata nanti. Kalo ngikutin maps aslinya gak bakal tersesat dan ternyata dari jauh udah kelihatan rumah yang rame sama ojek online. Plangnya emang kecil dan kendala tempat parkirnya sedikit dan gak lega.


si kesayangan :)








Roti Eneng ini penampakannya rumah tapi di sulap jadi kafe, suasananya homey dan tempat duduknya gak terlalu banyak. Untungnya kita langsung dapet tempat dan mesen, berhubung abis maksi kita cuma pesen 2 sandwich dan minum. Yang kita pesen pastinya creamy grilled cheese, beef bacon grilled cheese, lychee milky, lychee tea dan es cappucino neng. Bersahaja kopinya mana? ternyata mereka udah gak kerja sama lagi dan Bersahaja pindah ke daerah mana gitu. Pas saya tanya yang mirip-mirip ada gak, dikasihlah menu es cappucino neng ini. Ok sip.



Gak lama pesenan kita dateng juga dan foto-foto dulu pastinya sebelum di cicipi. Pencahayaan dan spotnya instagramable deh. Kadang saya kepingin bisa moto ketjeh ala-ala food blogger cuma yaudalah sebisanya asal jelas dan emang cuma modal kamera hp *kekuatan hengpon cekrek-cekrek kalo kata l*mb* t*r*h, LOL. Sebenarnya saya punya kamera mirrorless yang hasil fotonya kaya SLR cuma males gitu bawa kamera kemana-mana kecuali saya blogger profesional macem an*k j*j*n. Terus kan ini blog pribadi yang isinya campur aduk yaa dan awalnya bahas weddingan jadinya bahas kehidupan sehari-hari sembari jadi kenang-kenangan. Lah jadi kepanjangan ceritanya?




Oke back to Roti Eneng. Rasanya gimana, Nie?

Enakkkk kakak!

Terutama creamy grilled cheese, ada topping jamurnya mirip-mirip kaya rasa pizza dan gurih banget. Cucok meong lah kalo bahasa geolnya. Kalo yang beef bacon enak tapi enakan yang pertama trus minuman yang saya pesen si es cappucino neng juga cocok, gak terlalu pait rasa kopinya. Untuk harga grilled cheese menurut saya rada pricey sekitar 40k tapi namanya nyobain cincai lah pan gak tiap hari ya.

Abis dari Roti Eneng kita sempet ke Gancit tapi cuma muter-muter doang soalnya Cimon mendadak cranky, doi ngantuk karena bangun kepagian jadinya kita pulang deh.


Sekian reviewnya :)

Tuesday, February 27, 2018

CNY 2018

Happy Chinese New Year readers, gong xi gong xi yak!

Sinciaan taon ini sepertinya kurang persiapan dibandingkan tahun lalu, apa karena tahun lalu itu sincia pertama sebagai suami istri jadinya harus poll dong yak, haha. Cuma kalo dipikir-pikir lagi bukannya kurang persiapan cuma kurang bagus pas eksekusinya *halah, piye toh Nie?*.

Kalo soal baju sincia saya beli online plus dapet potongan gede dibandingkan beli di emol *istri bijak disayang suami*, terus kue-kue pasti mesen di @boens_bakery, angpao sincia saya mesen di @moods.paperie dan sempet bikin kupal buat diri sendiri walo gak ada tema sincianya sama sekali bahkan bisa dibilang kaya kuku weddingan, LOL. Yah, namanya juga bikin sendiri suka-suka yang buat dong ya *songgong mode on*. Tuh, gak sampe gak ada persiapan sama sekali kan? *pembelaan*. Cuma tahun ini gak ada booking resto buat makan-makan malem sincia.

Favorit, coba kalo gak batuk udah ludes ini :D

Rekomen, tebel kertasnya dan bisa rekues cantumin nama kita

izin promo, ig : twinsnailart

Rencananya malem sincia kita mau ajak pamer dan mamer dinner di luar tapi karena mamer sibuk masak-masak seharian yaudah batal. Besokannya saya sama Brown bangun agak siang jadi gak sempet ketemu kokonya Brown beserta istri dan anak-anaknya. Abis kionghi sama pamer dan mamer plus kasih angpao kita makan di rumah. Angpao buat adik Brown dan ponakan-ponakan titip mamer soalnya mau pergi ke rumah mami saya buat kionghi dan pergi makan. Waktu itu kondisi badan gak fit karena flu dan batuk, jadi aman deh stok kue-kue sincia dan berat badan gak melonjak pasca sincia, haha *tapi dasarnya udah gendut yaa tetep gendut aja sih*.

Nah, tiap tahun itu cicinya mami bakal dateng ke rumah *soalnya doi sekalian nyamperin saudaranya yang tinggalnya deket sini*. Mami saya keukeh nungguin cicinya dateng dan tumben banget ngobrolnya lama sampe sore. Alhasil abis cicinya mami pulang udah pada kelaperan dan mutusin  pergi makan yang deket rumah aja. Kita makan di Mutiara Restoran di Taman Palem Lestari. Menunya seputaran chinese food pastinya dan yang kita order, ikan masak tausi, ayam goreng mentega, fuyunghai, kangkung hot plate seafood, chasiu non halal, dan lumpia udang. Rasanya enak-enak dan pas bayar gak terlalu mahal *untuk menu sebanyak yang disebutin dan porsinya gak kecil-kecil banget* sekitar 523k. Minusnya cuma tempatnya rada sempit. Oya, gak ada foto-foto soalnya udah gak kepikiran saking lapernya.

Abis itu anterin papi mami pulang dan anak-anak lanjut ngemol ke PIK Avenue. Tadinya kesini karena temen-temen Brown ngajak ketemuan cuma endingnya gak jadi karena pada gajelas. Disini kita muter-muter dan berakhir nongki cantik di Union. Akhirnya cafe hits ini ada di daerah PIK dan tempatnya cukup gede. Untungnya gak harus waiting list, kita dapet meja di pojokan dan bagus soalnya gak terlalu bising. Berhubung masih kenyang saya cuma mesen TWG tea dan donat meses, Brown pesen pork crackling pasta, donat meses dan nutella frappe, Cimon TWG tea, donat pandan dan nutella. Donatnya enak-enak, emang harganya pricey cuma worth lah menurut kami. Saya mupeng sama cakesnya, harganya mahal tapi potongannya gede dan bisa sharing beberapa orang, mungkin kalo kapan kesini lagi saya bakal cobain cheese cakenya.


compliment :)

uwenak bener ini :3




full nutella <3

Selesai nongki cantik kita pulang deh soalnya besok mesti kerja. Sekian cerita CNY tahun ini semoga kita semua diberi kesehatan, kebahagiaan dan berkat yang melimpah. Amin! 

Tuesday, February 20, 2018

Hari Kasih Sayang 2018

Tahun ini HKS gak ada persiapan khusus. Sempet ada omongan mau kemana cuma males pergi soalnya hari biasa jatohnya, saya dan Brown sama-sama kerja jadi mutusin pergi yang deket rumah trus gak berdua doang tapi ajak 'anak' yaitu Cimon. Kita mau nyobain Abuba Steak yang baru buka deket rumah, gak pake reserve dulu, kalo seandainya penuh tinggal cari alternatif A, B dan C. Oke rencananya begitu tinggal eksekusinya di hari H.

14 Februari 2018
Ke kantor seperti biasa, sehari sebelumnya saya minta dianterin beli HKS gift buat temen kantor dan ngajak mereka pake baju warna pink *bagi yang punya*. Giftnya simple dan gak mahal, karena coklat udah mainstream saya beli pocky rasa coklat. Isinya banyak dan pasti suka. Saya bagi-bagi-in deh pockynya sambil ngucapin 'happy valentine'. Gak ngarep dapet coklat sih, tapi ada beberapa yang ngasih. 

Pulangnya saya dijemput Brown sedangkan Cimon langsung dari kantornya. Nyampe Abuba, doeng rame bener tapi saya nyantai kirain Cimon udah didalem ambil tempat, pas cek hp ternyata Cimon ada di resto steak sebelah, namanya Meaters, favorit kami juga. Nyampe di Meaters Cimon nyeritain kalo Abuba penuh dan yang gak kebagian tempat melipir ke Meaters tapi karena tamunya membludak ya harus lama nunggunya. Akhirnya kami mutusin cabut daripada kelamaan. 

Dan ujung-ujungnya kita makan dimana?

Kita makan soto pemirsah, luar biasaakk ya, LOL.

Cinta bener sama resto satu ini dan kalo bingung mau makan dimana, kesini gak pernah salah deh. Nama tempatnya Soto Pak E, mirip sama soto H. Mamat tapi menurut saya enakan Pak E kemana-mana *penilaian pribadi*. Menunya ada soto betawi, oseng-oseng daging/ayam/campur, sup daging/ayam, nasi goreng, ayam goreng dan menu pelengkapnya yang juara ada perkedel dan bakwan jagung. Btw, kuah soto disini menggunakan susu bukan santan trus jangan lupa pake acar, sambel, jeruk nipis dan kecap, TOP banget lah apalagi lagi musim hujan enak banget makan panas-panas. Kalo ada yang main ke daerah Citra bisa mampir kesini buat nyobain, favorit saya adalah oseng-oseng ayam/campur.





So begitulah kisah HKS tahun ini. Sejujurnya saya gak terlalu menganggap penting HKS, saya lebih suka wedding anniversary *yaiyalah*.

Brown ngasih coklat gak, Nie? ngasih kok seperti tahun-tahun sebelumnya dan dikasih sebelum harinya menggunakan jasa ojek online, haha plus dapet valentine gift. Thankyou Brown ! <3


Oia, skalian saya mau ngucapin Selamat Tahun Baru Imlek buat yang ngerayain, semoga tahun ini memberi keberkahan dan kesehatan buat kita semua. Gong xi gong xi :)

Wednesday, February 14, 2018

Sarang Oci

Akhir-akhir ini seneng banget ngebolang ke daerah Tangerang tepatnya sekitaran Alsut-BSD-Serpong. Seandainya punya duit unlimited saya kepingin punya rumah disini, LOL. Bagus, rapi, fasilitas lengkap dan lebih enak kalo punya kendaraan pribadi biar gampang kemana-mana. 

Nah biasanya kalo pergi gak jauh-jauh dari ngemol or kulineran. Kali ini ke Sarang Oci di Flavor Bliss Alsut. Abis gereja, kita langsung cuss ke TKP. 

Baca-baca review kalo bisa jangan kesini waktu jam makan siang, rame sampe waiting list segala.
.
.
.
Dan kenyataannya . . . . . 

Bener dong waiting listnya panjanggggg bener, haha.

Sempet mengurungkan niat makan disini, kapan-kapan aja deh dan berencana melipir ke resto terdekat. Cuma kalo jodoh mah gak kemana ya, ternyata area outdoor sepi cuma panasnya ampun-ampun jadi yang waiting listnya tuh buat di indoor. Pas kita ngomong gak apa-apa deh kalo di outdoor langsung dikasih tempat.

ketjeh badai, sambil nunggu foto dulu lah :)

Cuma panasnya emang gak boong ya, amit-amit. Saya jadi keinget waktu prewed di Bali serasa di bakar dan silau bener, mau melek aja susah. Tapi secara konsep resto ini cakep sih, berasa etnik-etnik gimana gitu trus outdoornya di kelilingi sama kaca-kaca, cocok buat yang demen ootd. Fyi, Sarang Oci ini resto yang menyediakan hidangan khas Manado ya.



Menu yang kita pesen, oci bakar rica, cumi goreng tepung, ayam garo rica, daun papaya singkong teri woku dan pastinya bakwan jagung yang femeus itu. Rata-rata yang makan disini keluarga dalam skala sedang ke besar. Makin penasaran dong rasanya seenak apa sampe rame dan rela waiting list panjang. 

Menu pertama yang dateng adalah bakwan jagung, disajikan dengan sambel rica. Bakwannnya gede-gede dan kriuk banget, trus saya cobain cocol ke sambelnya dan langsung kesedak pemirsah, pedesss banget, kena shock terapi nih akhirnya minta kecap manis ke waiternya. Saya campur sambel dengan kecap baru kemakan. Terus datenglah pesenan lainnya oci bakar, ayam garo rica dan daun papaya singkong teri woku, si cumi goreng tepung datengnya paling belakang dan paling lama sampe kita harus nanya ke waiter 2-3 kali. Overall agak gak sesuai ekspektasi saya, sebenarnya menunya enak-enak semua, kayak masakan rumahan, cuma gak sampe spesial-spesial banget. Total makan, minum, plus dessert es kacang merah dan tax jadi 338k.





Kalo ditanya bakal balik lagi apa gak, mungkin saya mikir-mikir dulu kali ya. Kalo sepi dan gak waiting list mungkin saya tertarik buat coba menu lainnya.

PS: bukan postingan berbayar jadi murni penilaian pribadi :)

Sunday, February 4, 2018

Dilan

Sejujurnya saya rada males kalo disuruh nonton film Indonesia langsung di bioskop, berasa sayang gitu tapi beberapa tahun belakangan saya cukup tertarik, tapi ya tergantung cerita dan pemainnya siapa, beberapa contoh film Indonesia yang saya tonton di bioskop kaya Habibie Ainun, The Raid, Ayat-Ayat Cinta dan AADC 2. Kalo susah sinyal kemaren kepingin nonton tapi gak kesampean sampe sekarang, haha. Oya saya paling anti nonton film Indonesia yang genrenya horror. Padahal banyak yang demen ya? 

Nah, salah satu film Indonesia yang lagi happening banget yaitu Dilan. 

Siapa yang udah nonton Dilan?


Yang bikin saya pingin nonton gak lain karena pemainnya ganteng dan cantik, si Iqbal Ramadhan mantan personal CJR dan Vanesha Prescilla. Kalo menurut saya mereka cocok memerankan Dilan dan Milea. Novelnya sendiri saya belum baca sampai tamat cuma awal-awalnya aja. Bukan termasuk jenis novel kesukaan saya tapi seandainya ada waktu senggang mungkin saya bakal lanjut bacanya.
Oke balik bahas filmnya aja, ada beberapa hal point plus dan minus yang saya tangkep dari film ini, mungkin kalo yang nonton bakal setuju atau bahkan tidak, ini murni penilaian saya sendir

Point plusnya,
1.  Saya suka pemain-pemain dalam film ini, masih muda-muda dan good looking.
2.  Mengingatkan saya yang anak tahun 90-an, upacara bendera, baju harus dimasukin ke dalem  rok/celana, di omelin guru, makan di kantin, belum ada handphone jadi carinya telepon umum or wartel, zaman suka-sukaan ama temen sekolah dan sebagainya.
3.  Ceritanya sederhana jadi gausa cape-cape mikir, haha.
4.  Gombalan-gombalannya si Dilan bikin senyum-senyum sendiri, biasa kan kalo nonton, penontonnya tenang ya pada diem or sesekali komen, kalo pas Dilan, penonton di bioskop aktif komenin terutama waktu Dilan ngeluarin jurus gombalisasinya (ada tuh engko-engko di sebelah Brown ketawa sampe girang bener, mungkin sekalian dia belajar gimana gombalin cewe).

Point minusnya,
1. Yang bilang soundtracknya kurang greget, saya setuju, menurut saya kurang dan gak ada yang mengena di hati.
2. Ini pendapat saya pribadi ya, saya gak begitu suka Dilan yang jadi panglima tempur geng motor, mungkin nanti akan dijelasin kenapa dia jadi anak motor, atau ada yang tau? atau emang plotnya begitu biar ada konfliknya? soalnya kalo di lihat Milea ini kan anak alim so mungkin ini pergumulannya Dilan dan Milea. Dilan yang suka sama Milea tapi gak mau ngelupain solidaritas sama temen-temen geng motornya trus Milea karena sayang sama Dilan tapi gak mau Dilan kenapa-kenapa dan ngelarang Dilan nyerang. Saya juga gak suka juga adegan Dilan berantem sama guru BP-nya dan ngelawan Kepsek. Memang gak seharusnya si guru BP nampar dia, cuma gausah sampe jotos-jotosan gitu lah. Mungkin namanya ABG yah masih labil.

Secara keseluruhan film ini layak tonton dan ceritanya gak ngeribetin. Sekedar saran untuk para ortu sebaiknya mendampingi anak-anaknya kalo mau nonton film ini. Kira-kira begitulah kesan saya dengan film Dilan, kalo pemainnya masih sama saya bakal lanjut nonton Dilan 1991 dan semoga lebih seru daripada Dilan 1990. Oia film Indonesia selanjutnya yang lagi saya tunggu-tunggu adalah Eiffel, i'm in love 2. Siapa yang nunggu juga?

ini paling ngakak, percayalah Dilan lebih berat bayar cicilan vendor nikahan daripada rindu, LOL :D



Wednesday, January 31, 2018

Welcome 29!

*Long postingan alert* 


Yakkk setahun lagi menuju sacap alias kepala 3.. Huu cepet banget yaa maunya masih 25 bisa gak?? *diselepetmousepad*.

Di awal tahun ini banyak yang ultah, mami saya, adiknya Brown dan saya (plus Cimon) tentunya, udah gitu mau sincia-an pula lengkap syudah jeritan di dompet ini, LOL. Tapi bersyukur berkat Tuhan selalu ada dan gak pernah terlambat ya shay, Puji Tuhan.

Nah, berhubung ultah mami dan saya (plus Cimon) deketan di gabung aja acara makan-makannya biar irit, haha. Pas hari H ultah si mami saya ada beli Fuwa-Fuwa buat tiup lilin dan ngasih angpao (fyi, mami saya lebih suka mentahnya daripada dikasih barang, enak gausah repot-repot mikir, LOL). Terus karena ultah saya hari Senin jadinya acara makan-makannya diganti ke hari Minggu which is itu tanggal 28. Ini kaya lanjutan ngebolang minggu lalu *cerita bisa dibaca di post sebelumya*, kalo minggu lalu ngebolang ke Aeon JGC, kali ini ke daerah Tangerang tepatnya ke Flavor Bliss Alam Sutera. Kesini karena ide Cimon yang kepingin makan dimsum, tadinya udah sempet nanya-nanya temen buat dimsum-ing di S*n City cuma pelit mode on jadinya cari alternatif lain. Akhirnya kita pilih makan di Lamian Palace dan merupakan keputusan yang tepat *menurut saya dan Cimon*. 

Gemeshh ih ama maskotnya Fuwa-Fuwa


Tempatnya cukup gede dan banyak meja kursinya, waktu belum masuk kelihatan sepi tapi pas masuk udah rame di dalem. Liat-liat buku menu trus kita order: mie dengan daging sapi dalam minyak cabe, kwetiau seafood XO, nasi goreng dengan babi panggang garing, babi panggang garing, kue lobak dengan tauge, trus dimsumnya lumpia kulit tahu isi udang, cakwe udang mayonaise, wanton rebus dalam saus pedas, bakpao telur asin, gao zi, tim xiao long bao, siew mai babi. Overall semua enak-enak di lidah kami. Bener-bener puas makan dimsum disini, waitersnya cekatan dan yang paling penting harganya masih terjangkau banget. Makan segitu banyak plus minum sekitar 680k. 













Berhubung udah di daerah sini kita lanjut ke Aeon Mall BSD, di Aeon kita muter-muter, Brown ada beli kaos kaki dan Cimon ada beli sunscreen trus pastinya wisata kuliner, nyobain Origins (enak, lebih enak daripada Kamu Tea), Baso Goreng Gajah-BAGOJA (enak ini) dan chicken skin (namanya lupa, ini Cimon yang beli tapi gak rekomen enakan Shihlin).




Terus berhubung ada mami kita sekalian mau belanja bulanan, tadinya mau sekalian aja di Aeon Supermarket cuma ngantrinya itu parah akhirnya kita cabut dan menuju SMS. Jadi anak mall banget ya hari itu. 

Di SMS adanya Farmers jadi kita belanja disini (kita seringnya ke Farmers tapi yang di Citra 6 or kadang di Hypermart/ Carrefour). Abis belanja di Farmers, saya ada bebelian sabun mandi kesukaan dan Brown tiba-tiba sigap bayarin (biasa kalo saya gak minta artinya saya bayar sendiri) *langsung mesem-mesem kegirangan plus dompet aman sejahtera, LOL*. 

Kalo udah nikah gak perlu kode-kode-an lagi yaa, betul gak para istri?

Kelar belanja hari udah malem, kaki udah pegel tapi kita sempetin makan di foodcourtnya SMS, pesennya beda-beda, saya makan bakso, Cimon, papi dan mami makan nasi soto dan Brown makan nasi goreng dan batagor. Abis makan kita pulang deh. 

Udah pegel belum bacanya?

Lanjut aja ya males beda-bedain postingan, besokannya hari ultah saya, sebelumnya saya udah wanti-wanti 2 temen kantor buat jangan bikin surprise-ngerjain-whatever lah namanya, soalnya saya gak pingin ada yang tau kalo saya ultah *takud di todong traktiran ya, Nie? LOL*. Dan mereka udah iyain gak bakal ngelakuin tapi dalem hati ini rada gak yakin gak bakal di kerjain or semacamnya. So, saya masuk kerja kaya biasanya dan pas naik tangga mau absen saya ngeliat ada dekoran ultah. 

Tuh kan gua bilang apa . . .

Yap, jadilah temen-teman kantor heboh surprise-in saya dan senang sih diperhatikan sama mereka plus gak nyangka persiapan mereka poll juga. Siangnya saya ajak temen-temen yang surprisein buat makan siang diluar dan sisanya yang gak ikut dipesenin nasi box (dadakan banget semuanya). 

Gendutan ya Nie? dari dulu sih* saya terlalu bahagia LOL~

Selebihnya kaya biasa aja kerja dan melewatinya dengan ucapan syukur sebelum tidur.

Oya, Brown ngasih apa Nie?

Brown tentunya ada ngasih hadiah dan emang dari dulu doi males sok ide ngasih kado apa en ujung-ujungnya saya gak suka/protes. Karena lagi gak ada yang saya pengenin tapi jadinya di ada-adain (kapan lagi yaa mumpung ultah kan, LOL *diselepet Brown*). Jadinya saya rekues dibeliin kalung aja sama Brown sekalian bisa jadi simpenan *istri kamu pinter ya Brown, haha* *jangan enek bacanya*.

Sekian cerita kali ini dan makasih buat ucapan dan doa-doanya, amin! God bless you all
Back to Top